SELAMAT DATANG DIBLOG BEJOSENTOSO

Selasa, 22 November 2011

Hasan al-Bana Dengan Pencuri Hasan al-Bana adalah salah seorang tokoh Islam nasional Mesir yang sangat terkenal. Dia juga dikenal sebagai adalah tokoh pendiri gerakan Ikhwanul Muslimin. Dia juga terkenal dengan ilmunya sangat luas dan kesalehannya kepada Allah. Di rumahnya terdapat perpustakaan yang mengoleksi ribuan jumlah buku. Pada suatu malam, datanglah beberapa orang pencuri ke rumah Hasan al-Bana. Hasan al-Bana beserta keluarga disandra di dalam rumah oleh kawanan pencuri tersebut. Dengan demikian, secara leluasa para pencuri menguras isi rumah Hasan al-Bana. Setelah selesai menguras ini rumahnya, para pencuri mulai melirik buku-buku yang ada di lemari Hasan al-Bana. Para pencuripun bergerak membuka lemari dan berarti mengambil buku-buku Hasan al-Bana. Ketika itulah Hasan al-Bana berkata, "Kalian bisa mengambil seluruh isi rumah ini semuanya, kecuali aku bermohon kepada kalian agar jangan mengambil satupun dari buku-buku saya ini. Sebab, buku-buku ini sangat berharga bagiku melebihi semua hartaku yang lain. Pada buku-buku ini tersimpan ilmu yang aku miliki ". Salah seorang dari pencuri berkata kepada Hasan al-Bana, "Saya heran, baru kali ini saya melihat seorang ulama besar yang merasa takut buku-bukunya diambil. Saya tahu kenapa engkau takut buku-buku ini diambil, karena engkau belumlah meletakan ilmu yang ada pada buku-buku di dalam hati dan dadamu. Ilmu-ilmu itu masih tersimpan di dalam kertas-kertas ini. Ketahuilah, Hai Hasan al-Bana! Bahwa Ilmu itu ada di dalam dada, bukan pada kertas-kertas ini. Jika semua yang ada di kertas ini sudah engkau pindahkan ke dalam dadamu, tentulah ini semua tidak ada artinya bagimu dan tentu engkau tidak akan takut jika kertas-kertas ini dicuri oleh orang lain ". Setelah itu, para pencuripun menghilang dari pandangan Hasan al-Bana dan meninggalkan kembali semua miliknya. Mendengarkan ucapan pencuri itu, Hasan al-Bana terdiam dan meminta ampun kepada Allah atas kelalaiannya terhadap ilmu. Dia menyesali dirinya yang tidak mentransfer ilmu yang ada di buku itu ke dalam dadanya. Dari kisah di atas dapat diambil pelajaran; Pertama, jika seseorang mencintai ilmu, maka tiadalah yang lebih berharga dalam pandangannya selain buku-buku. Dia akan rela menghabiskan uangnya, mengurangi biaya tinggi jika sudah mencintai buku dan ilmu. Bahkan, dia akan menjadi budak buku dan ilmu. Untuk seorang yang mencintai ilmu, maka buku baginya adalah teman di kala sendiri dan penghibur di saat kesusahan. Dalam sebuah bait prosanya al-Jahizh, salah seorang pujangga Abbasiyah pernah berkata الكتاب هو الجليس الذي لا يطريك, والصديك الذي لا يغريك, والرفيق الذي يملك, والجار الذي لايستبطئك, والصاحب الذي لا يعاملك بالمكر, ولايخدعك بالنفاق, ولا يحتال لك بالكذب. الكتاب نعم الأنيس لساعة الوحدة, ونعم المعرفة ببلاد الغربة ونعم الوزير والنزيل. الكتاب وعاء ملئ علما, وظرف حشي ظرفا, وإناء شحن مزاحا وجدا Artinya: "Buku adalah sahabat yang tidak pernah memuji berlebihan, teman yang tidak pernah menghasut, teman yang tidak pernah membosankan, tetangga yang tidak pernah merasa terbebani, orang dekat yang tidak pernah menipu , bersikap munafik dan berbohong. Buku sadalah sebaik-baik teman waktu sendiri, sebaik baik pengetahuan saat terasing, dan sebaik-baik pembantu dan tamu. Buku adalah bejana yang penuh dengan ilmu, penuh kebaikan, kepandaian, senda gurau dan kesungguhan. " Kedua, ingin seseorang meletakan ilmunya di dalam hati dan dadanya, bukan pada kertas dan kelompok kitabnya. Ilmu adalah nur dari Tuhan yang harus diletakan dan disimpan di dalam hati, bukannya disimpan di dalam lemari. Begitulah pesan Tuhan ketika memberikan manusia alat untuk memperoleh ilmu, sekaligus mengajak manusia agar meletakan ilmu itu di dalam hatinya. Firman Allah dalam surat an-Nahl [16]: 78 والله أخرجكم من بطون أمهاتكم لا تعلمون شيئا وجعل لكم السمع والأبصار والأفئدة لعلكم تشكرون Artinya: "Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatu, dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan dan hati, agar kamu bersyukur. " Dalam ayat di atas Allah menciptakan tiga sarana untuk manusia, agar bisa memperoleh ilmu yang belum diketahuinya melalui proses belajar. Sarana itu adalah pendengaran (telinga), penglihatan (mata), dan hati sebagai muara terakhir tempat ilmu itu bercokol dalam diri manusia. Oleh karena itu, sangat rugilah manusia yang tidak menempatkan ilmu di dalam hatinya, karena tujuan Allah memberikan hati kepada manusia tidak bisa dibuat manusia itu sendiri.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar